1,1 JUTA KG MINYAK GORENG DI PABRIK DELISERDANG BUKAN PENIMBUNAN

0 0
Read Time:2 Minute, 25 Second

EDY S. GINTING. LUBUK PAKAM (Deliserdang, Sumut) — Kapolda Sumut (Irjen R.Z Panca Putra Simanjuntak) mengatakan temuan 1,1 juta kg minyak goreng di dalam pabrik PT Salim Ivomas Pratama, Kecamatan Lubuk Pakam (Kabupaten Deliserdang) bukanlah penimbunan. Kesimpulan itu diambil usai Satgas Pangan Ditreskrimsus Polda dan Pemrov Sumut melakukan pendalaman soal temuan minyak yang diduga ditimbun di dalam pabrik [Jumat 18/2].

Berdasarkan hasil pemeriksaan dan perhitungan secara komprehensif oleh pihak-pihak terkait bersama Tim satgas Pangan, kiranya jumlah minyak goreng yang ditemukan tidak masuk kategori penimbunan.

Alasannya, dalam aturan pemerintah, dikategorikan penimbunan apabila barang yang disimpan jumlahnya 3 kali lipat dari jumlah yang dibutuhkan rata-rata per bulan. Saat ditemukan minyak goreng di gudang PT Salim Ivomas Pratama berjumlah 92.677 kotak. Sementara kebutuhan perusahaan per bulan selama produksi berjumlah 94.684 kotak.

Hal itu merujuk pada Peraturan Presiden No 71 tahun 2015 Pasal 11 tentang penetapan dan penyimpanan barang kebutuhan pokok penting.

“Artinya, dari aturan tersebut kita tidak menemukan adanya dugaan penimbunan sebagaimana yang beredar di masyarakat dan di berita-berita seperti itu,” kata Kapolda Sumut (Irjen Pol RZ Panca Putra Simanjuntak) [Rabu 23/2] saat datang ke PT Salim Ivomas Pratama.

Panca mengaku timnya bersama Satgas Pangan telah memeriksa 18 pabrik minyak goreng yang ada di Sumut dan sekitarnya selama sepekan. Hingga saat ini pihaknya belum menemukan adanya dugaan penimbunan.

“Kita sudah cek dan kemarin itu ditemukan dan kita periksa lalu kita lakukan audit di gudang-gudang produksi yang ada di masing-masing perusahaan,” ucapnya.

Saat ini, Polisi dan TNI pun turut membantu dengan mengerahkan armada truk mendistribusikan minyak goreng yang berada di dalam pabrik PT Salim Ivomas Pratama. Sebanyak 6 truk angkutan milik TNI Polri membawa minyak goreng ke distributor minyak maupun retail modern dan tradisional di Sumut.

“Hari ini adalah hari ke tiga makanya saya dengan bapak Panglima Kodam I Bukit Barisan, Kabiro perekonomian dan kepala dinas memastikan dari proses yang kemarin kita temukan distribusinya sudah berlangsung atau tidak sebagaimana komitmen dari perusahaan dan teman-teman dari Satgas pangan.

Kemarin berdasarkan laporan hari pertama lebih dari 25 ribu kotak sudah didorong, kemudian hari ke dua 34 ribu hari dan hari ini kita akan mendistribusikan 21.000,” ucapnya.

Sementara itu, Branch Manager PT Salim Ivomas Pratama (Tjin Hok) menyebut selama ini perusahaannya menyalurkan minyak goreng ke seluruh Sumatera, kecuali Lampung. Saat ditemukan Satgas Pangan, jumlah minyak yang tersedia pun masih di bawah standar perusahaan.

Dia menyebut seharusnya perusahaan memiliki stok minimum 200 ribu karton.

“Per bulan ada 550 ribu karton. Sementara yang kemarin stok itu hanya ada 94 ribu. Jadi, kalau kita stok minimum itu sekitar 200 ribu karton karena perusahaan juga perlu stok minimum. Perusahaan benar-benar komit menyalurkan dan hari ini seperti yang dilihat itu barang sudah kosong,” katanya.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

Average Rating

5 Star
0%
4 Star
0%
3 Star
0%
2 Star
0%
1 Star
0%

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: