ABB DUKUNG PLN JAGA KEANDALAN PASOKAN LISTRIK –Selama KTT G20 di Labuan Bajo

0 0
Read Time:3 Minute, 21 Second

ITA APULINA TARIGAN | JAKARTA | ABB memasok sejumlah relai proteksi tegangan listrik menengah ke PLN (Perusahaan Listrik Negara) untuk mendukung PLN dalam upaya proteksi sistem kelistrikan. Relai proteksi ABB ini menjadi bagian dari proyek listrik tanpa padam atau Zero Downtime (ZDT), yang diinisiasi oleh PLN untuk meningkatkan keandalan pasokan listrik di beberapa wilayah di Indonesia. Proyek ini dimulai dengan skema percontohan di Labuan Bajo, yang akan menjadi salah satu tuan rumah perhelatan akbar Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 tahun ini.

Ini akan mengangkat tema transisi energi yang berkelanjutan.

Labuan Bajo berlokasi di Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT), memiliki rasio elektrikasi sebesar 96,7%. NTT masih memiliki beberapa desa yang belum mendapat pasokan listrik. Hal ini menjadi tantangan yang perlu segera ditangani.

Tidak hanya untuk kesuksesan berbagai rangkaian acara KTT G20 di Bulan September. Namun juga untuk mendorong daya kompetitif para pelaku industri di Labuan Bajo yang merupakan salah satu dari lima Destinasi Pariwisata Super Prioritas (DPSP) – suatu program yang bertujuan meningkatkan pariwisata di Indonesia.

Untuk mengatasi tantangan ini, PLN telah meluncurkan proyek percontohan untuk pelanggan bisnis dengan daya puncak lebih dari 200 kVA di NTT. Pelanggan yang mendaftar dalam program Zero Downtime (ZDT) akan mendapatkan suplai listrik dari dua sumber penyulang atau lebih yang berbeda dan beroperasi secara paralel.

Apabila salah satu sumber penyulang listrik tersebut mengalami gangguan, listrik untuk pelanggan akan tetap menyala karena masih mendapatkan suplai dari sumber listrik yang lain. Dengan demikian, pelanggan tidak akan mengalami gangguan padam listrik yang dijamin selama 24/7.

General Manager PLN Unit Induk Wilayah NTT (Agustinus Jatmiko) menyampaikan, layanan ZDT (Zero Down Time) membutuhkan terapan teknologi terkini untuk mengatasi tantangan dengan kompleksitas yang tinggi.

“Untuk mengatasi tantangan tersebut, PLN bekerjasama dengan berbagai penyedia peralatan yang memiliki pengalaman pada bidang tersebut sehingga tingkat keandalan dapat dijaga serupa dengan beberapa proyek strategis yang lain,” ujarnya.

Agustinus menambahkan, berbagai peralatan pendukung sistem kelistrikan di lokasi DPSP Labuan Bajo saling terintegrasi dengan tujuan mencegah pelanggan premium ZDT mengalami padam. Mulai dari peralatan pembangkit, distribusi, hingga proteksi sistem kelistrikan dimanfaatkan sebagai upaya mitigasi potensi penyebab padam.

“Salah satu contoh peralatan berteknologi tinggi yang saat ini sudah terpasang di sistem kelistrikan ZDT Labuan Bajo adalah Kubikel Tegangan Menengah (20 KV) terintegrasi dengan Proteksi Arus Lebih Line Differential dimana gangguan penyebab padam dapat terlokalisir,” tambah Agustinus.

Bekerja sama dengan PLN, ABB telah memasok lebih dari 50 relai proteksi seri Relion® 615 yaitu tipe REF615 dan RED615 untuk proyek ZDT ini. Dalam sistem distribusi listrik, relai proteksi dirancang untuk melindungi sistem kelistrikan saat terjadi gangguan. Ketika suatu gangguan terdeteksi, relai proteksi akan secara otomatis melakukan berbagai langkah perlindungan dan memastikan pasokan listrik tidak terganggu atau meminimalisir dampak gangguan.

Selain itu, relai proteksi ini dapat beroperasi dengan berbagai perangkat dari pabrikan lain dalam sistem yang sama. Relai ini direncanakan untuk mulai beroperasi di kuartal ke tiga tahun ini.

Nanang Permana, Product Marketing Specialist, ABB Digital Substation Products mengatakan, tahun ini, Indonesia memegang peran Presidensi G20. Ini merupakan kesempatan baik bagi para kepala negara dan pemerintahan dari 19 ekonomi utama dunia dan Uni Eropa (UE) untuk fokus pada berbagai upaya yang mendorong transisi energi berkelanjutan. Salah satunya adalah penyediaan energi terbarukan dan andal bagi masyarakat di seluruh dunia.

“Di Labuan Bajo, relai proteksi ABB akan membantu upaya ini yaitu memberikan keandalan jaringan listrik dan mendukung Labuan Bajo sebagai destinasi pariwisata super prioritas di Indonesia,” ujarnya.

Rencananya Labuan Bajo akan menjadi tuan rumah pertemuan Trade, Investment, and Industry Ministerial Meeting dan beberapa kelompok kerja pada September, sebagai salah satu rangkaian acara yang diadakan di berbagai wilayah di Indonesia, jelang KTT G20. Berbagai pertemuan tingkat Menteri diadakan secara terpisah untuk menghasilkan beberapa poin usulan yang akan disetujui oleh para kepala negara. Tahun lalu, pertemuan Trade, Investment and Industry fokus pada rencana pemulihan pasca COVID.

Untuk informasi lebih lanjut, silakan kunjungi: https://new.abb.com/medium-voltage/digital-substations/campaigns/615-campaign and go.abb/digitalsubstations

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

Average Rating

5 Star
0%
4 Star
0%
3 Star
0%
2 Star
0%
1 Star
0%

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: