Kolom Eko Kuntadhi: BONGE, JEJE, BAIM WONG DAN CINTA LAURA

0 0
Read Time:2 Minute, 24 Second

Semua orang heboh di SCBD. Mukanya dari Bonge, Jeje and the gank yang mengokupasi sebuah ruas jalan di Sudirman, Jakarta. Mereka datang dari Jakarta Coret.

Anak-anak muda itu, yang dibesarkan oleh media sosial merasa butuh lokasi untuk eksis.

Di dukuh atas, selemparan batu dari lokasi mereka turun dari KRL, mereka ngumpul. Lokasi itu dipilih karena tempat asal mereka (Citayem, Bojong, Depok) memang jalur dilakui KRL. Lokasi dekat stasiun itu dipilih agar gak keluarin ongkos lagi. Turun KRL langsung ngumpul.

Mungkin ngobrol. Pacaran. Memamerkan atributnya untuk konten IG atau Tiktok.

Tentu mereka membawa kekhasannya sendiri. Wajah warga Jakarta Coret, dengan pilihan mode pakaian tersendiri.

Lama-lama keberanian mereka memamerkan pakaiannya jadi perhatian. Media sosial meluaskan jangkauannya. Memajang foto mereka. Media mainstream yang lapar berita ikut-ikutan.

Ketika lokasi di dukuh atas itu jadi perhatian publik, para politisi juga ikut nimbrung. Berharap dapat berkah suara dari milenial jenis ini.

Ehh, para artis, atau pensiunan artis juga ingin memanfaatkan. Bahkan Baim Wong, artis sinetron yang kontennya sering mengeksploitasi kemiskinan orang, mau mematenkan istikah Citayem Fashion Week. Dia mau berselancar di atas poni Bonge yang nutupin mata.

Ketika semua orang saling memanfaatkan ajang dadakan itu. Ketika artis-artinya ikut berlenggok di zebra cross seperti cover album The Beatles. Ketika para politisi biar dibilang keren ikut-ikutan juga ke sana.

Mereka berlomba tepuk tangan untuk anak-anak Citayem dan sekitarnya. Merayakan kebebasan berekspresi.

Tapi jujur aja. Ada juga yang bikin gue muak. Para lelaki setengah mateng, ikut-ikutan tampil dengan pakaian seronok. Beberapa anak muda yang bingung memilih merk pakaian dalam : Rider atau Triumph.

Kehadiran orang jenis ini, sama merusaknya seperti keinginan para bekas artis politisi ikut-ikutan kemanfaatkan kepopuleran mendadak SCBD.

Ya. Saya muak juga melihat tingkah mereka.

Saya mungkin bisa terima ada orang punya orientasi seksual berbeda. Itu urusan masing-masing. Tapi ketika mereka tampil seronok dan vulgar, melihatnya bikin mata kelilipan.

Fenomena ini adalah budaya instans. Orang suka melihat keanehan. Melihat drama. Mungkin itu juga alasannya kita lebih suka memandangi anak-anak itu, ketimbang bertepuk tangan untuk kontingen olimpiade matematika Indonesia yang mendapat sederet penghargaan.

Padahal mereka juga anak muda. Anak muda yang bergumul dengan pikirannya. Bukan hanya bergumul dengan pakaian dan tampilannya.

Tapi seorang artis cantik membuat saya terkagum. Cinta Laura!

Dia juga anak muda yang khas. Dia artis. Datang ke lokasi SCBD bukan untuk mengokupasi zebra cross untuk keuntungannya atau untuk kepopulerannya. Cinta hadir ke sana untuk memunguti sampah. Sampah yang berserakan akibat fashion dadakan itu.

Bagi saya sekarang, yang paling menarik di SCBD bukan kelakuan para model kagetan itu. Bukan belahan rambut Bonge. Atau Baim Wong dan istrinya.

Cinta Laura berhasil menjadi bintang baru. Ia hadir mengetuk kesadaran kita. Bahwa selalu ada yang tersisa dari sebuah pesta: Sampah!

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

Average Rating

5 Star
0%
4 Star
0%
3 Star
0%
2 Star
0%
1 Star
0%

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: